June 23, 2024

IOG e-Commerce, Ciptakan Dampak Positif Bagi KKKS dan Vendor

2 min read

Jakarta – Peluncuran platform marketplace Indonesian Oil and Gas e-Commerce (IOG e-Commerce) oleh Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) mendapatkan sambutan positif dari Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) dan vendor. Kehadiran platform ini semakin memudahkan KKKS dalam pengadaan barang dan jasa sekaligus memperluas pangsa pasar vendor.

Procurement Delivery Senior Manager BP Berau Ltd, Herbiana Wintawati, menjelaskan kehadiran IOG e-Commerce dapat menekan biaya pengadaan barang dan jasa. Hal ini dibuktikan berdasarkan pengalaman BP Berau yang sudah memanfaatkan e-Commerce untuk penyediaan barang dan jasa. Dampak positif lainnya adalah menciptakan efisiensi yang besar bagi perusahaan.

“Itu sangat membantu dari sisi user, dan tentunya dari sisi service level bagi procurement, karena barangnya sudah ada jadi prosesnya sangat cepat. Perusahaan mampu melakukan efisiensi hingga 40% bahkan lebih dalam proses pengadaan barang,” kata Herbiana.

Dengan hadirnya IOG e-Commerce sebagai marketplace terpadu pelaku industri hulu migas, maka akan semakin memudahkan KKKS dalam memenuhi kebutuhan operasional perusahaan dan memperluas market vendor. “Ini menjadi marketplace yang bisa digunakan KKKS dan penyedia barang. Bukan hanya yang sudah punya e-Commerce, tapi yang belum punya, bisa sediakan barang yang sama akan mempunyai kesempatan yang sama,” kata Herbiana.

Dari sisi vendor, Nasional Segmen Manager Kawan Lama Solution, Gabriel Yusian Gandung, mengatakan kehadiran IOG e-Commerce akan mempermudah para penyedia barang mendapatkan informasi pengadaan hingga kebutuhan pasar di industri hulu migas. Dengan adanya informasi terpadu tersebut, maka bakal mendorong para vendor untuk berkembang dan memperlebar pangsa pasar.

“Penyedia barang memiliki produk yang terbatas, tapi dengan adanya IOG e-Commerce, ternyata dari customer-customer kami ini butuh barang tertentu, tapi belum ada. Kenapa tidak kita coba develop produk tersebut?” kata Gabriel.

Dampak positif lain dari kehadiran IOG e-Commerce yakni efisiensi dan efektivitas saat pembeli dari KKKS dan penyedia melakukan transaksi. Menurut Gabriel, proses transaksi dan administrasi dalam penyediaan barang menjadi lebih singkat berkat pemanfaatan platform digital.

“Dari sisi administratif, lumayan menekan lebih dari 50% cost untuk tenaga dan transportasi. Tidak memerlukan waktu dan perjalanan yang jauh untuk bertemu. Oleh karena itu, Kawan Lama mendukung penuh agar SKK Migas beserta KKKS menjalankan IOG e-Commerce,” ujar Gabriel.

Selain itu, IOG e-Commerce juga memiliki fitur review atau feedback dari KKKS terhadap penyedia barang. Gabriel berpendapat fitur tersebut cukup penting untuk menjadi bahan evaluasi dan pengembangan para penyedia barang.

“Terkadang ketika kita sudah pernah menjual, terus tiba-tiba sudah tidak ada order lagi. Kami bertanya-tanya apa yang salah? dan IOG e-Commerce ada fitur untuk penilaian, sehingga penting buat evaluasi dan improvement kami,” kata Gabriel.